#

Penyelenggara ‘Kerjai’ Berkas Dukungan IYL-Cakka di Palopo

Sabtu, 30 Desember 2017 | 20:37 Wita - Editor: Irwan Idris - Reporter: Muhammad Fardi - GoSulsel.com

Palopo, Gosulsel.com — Rekapitulasi dukungan independen untuk calon gubernur-wakil gubernur Sulsel, Ichsan Yasin Limpo- Andi Mudzakkar (IYL-Cakka) yang digelar di KPU Palopo, Sabtu (30/12) sore berlangsung tegang.

Dua orang Liasion Officer (LO) dari Rumah Kita Palopo, Isra Rauf Basuri dan Ridwan Fattah sempat adu mulut dengan anggota KPU Palopo, Syamsul Alam dan sejumlah PPK.

Penyebabnya, banyak berkas dukungan IYL-Cakka yang diduga “dibegal” oleh penyelenggara, karena saat proses verifikasi berlangsung, sebagian LO dilarang mendekat.

Ketua Tim Rumah Kita Palopo Isra mengatakan, pihaknya tidak mempersoalkan angka yang dinyatakan memenuhi syarat. Hanya saja, ada beberapa kejanggalan ditemukan yang membuat banyak berkas dukungan IYL-Cakka tidak memenuhi syarat.

“Kami merasa dikerjai oleh penyelenggara. Prosesnya yang tidak sesuai dengan aturan dalam PKPU,” katanya. Dia mencontohkan di beberapa kelurahan dalam kota Palopo.

Isra mencontohkan di Kelurahan Benteng. Saat verifikasi data faktual tahap kedua mereka diberikan data untuk calon wali kota dan wakil wali kota Palopo dari jalur independen. Tentu saja, saat dipanggil satu persatu mereka tidak merasa mendukung pasangan IYL-Cakka.

Hal yang sama juga diungkapkan Ridwan Fattah. Dia mengungkap di Kelurahan Boting, ada 170 dukungan IYL – Cakka yang disebut penyelenggara tidak ditemui.

Padahal dari pengakuan warga, mereka tidak pernah meninggalkan rumah. “Dan banyak kejanggalan lainnya yang kami temukan. Memang ada upaya secara Terstruktur, Sistematis dan Masif (TSM) untuk menjegal dukungan masyarakat kepada pasangan IYL-Cakka,” katanya.

Bukan saja pasangan IYL-Cakka yang merasa dikerjai. LO dari pasangan independen wali kota-wakil wali kota Palopo, Buya Andi Iksan- Andi Togellangi, juga merasakan hal yang sama.

LO Buya- Togellangi, Habibi juga mengungkap di lapangan banyak PPS yang tidak bekerja secara maksimal. Dia mengungkapkan di rumahnya sendiri ada tujuh orang yang menyerahkan dukungan ke Buya-Togellangi.

“Namun, hanya satu yang diverifikasi. Padahal orang di rumah tidak pernah keluar karena sakit,” katanya.

Hal lainnya, ungkap Habibi, karena waktu yang mepet dukungan kepada calonnya tidak maksimal. Diketahui, untuk pasangan IYL-Cakka dukungan yang memenuhi syarat sebanyak 8.099. Sementara untuk pasangan Buya-Togellangi 4.145.

Anggota KPU Palopo, Syamsul Alam mengatakan, keributan tersebut hanya dinamika dalam demokrasi. Dia mengaku sebagai penyelenggara sudah maksimal menjalankan apa yang menjadi kewenangannya.(*)


BACA JUGA