Sebanyak 39 peserta Pendidikan dan Latihan (Diklat) PIM III Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur melakukan kunjungan ke Kabupaten Gowa, Selasa (16/7/2019)

39 Peserta Diklat PIM III Pemprov Jatim Kunjungan ke Gowa

Selasa, 16 Juli 2019 | 21:54 Wita - Editor: Andi Nita Purnama - Reporter: Junaid - Gosulsel.com

GOWA, GOSULSEL.COM — Sebanyak 39 peserta Pendidikan dan Latihan (Diklat) PIM III Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur melakukan kunjungan ke Kabupaten Gowa, Selasa (16/7/2019).

Rombongan dipimpin langsung oleh Pembimbing atau Widyaswara peserta Diklat PIM III, Dewa K Alit serta beberapa panitia lainnya dan diterima oleh Sekretaris Kabupaten (Sekkab) Gowa, H Muchlis di Baruga Karaeng Pattingalloang Kantor Bupati Gowa.

H Muchlis dalam sambutannya mengucapkan terima kasih dan selamat datang kepada rombongan Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Timur yang telah mempercayakan Kabupaten Gowa sebagai lokus kegiatan Benchmarking.

Ia menyampaikan Kabupaten Gowa memiliki luas wilayah 1.883,33 kilometer persegi atau 3,01 persen dari wilayah daratan Provinsi Sulsel dengan jumlah penduduk 754.220 jiwa.



“Secara geografis Kabupaten Gowa terdiri dari dataran rendah dan dataran tinggi, di mana wilayah administrasi terdiri dari 18 kecamatan, 121 desa dan 46 kelurahan, serta 675 dusun/lingkungan. Sebelah utara berbatasan langsung dengan Kota Makassar, Kabupaten Bone dan Maros. Sebelah timur berbatasan dengan Kabupaten Sinjai, Bulukumba, dan Bantaeng. Sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Takalar dan Jeneponto, dan sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Takalar dan Makassar,” jelasnya.

Dalam menyelenggarakan pembangunan dan pengelolaan pemerintahan, Kabupaten Gowa bertekad untuk mempercepat peningkatan kesejahteraan rakyat sesuai dengan visi dan misi kami.

“Olehnya itu, peningkatan pelayanan kepada masyarakat menjadi prioritas kami,” katanya.

Sekadar diketahui, bahwa ketiga SKPD yang dijadikan sebagai lokus bencmarking yakni Dinas Pariwisata, Dinas Perikanan dan RSUD Syekh Yusuf telah memiliki prestasi dan inovasi di bidangnya masing-masing.

“RSUD Syekh Yusuf mempunyai program unggulan yaitu ‘Si Pakabaji’ yaitu sistem yang ditawarkan kepada masyarakat untuk meningkatkan akses informasi pelayanan melalui media SMS Gateway. Dinas Perikanan mempunyai provram inovasi salah satunya yaitu gerakan bina mutu dan peningkatan usaha kelompok pengelolahan perikanan dan budidaya kolam serta gerakan perbaikan kampung sehat nelayan. Sedangkan Dinas Pariwisata mempunyai program unggulan salah satunya pengembangan jaringan kerjasama promosi pariwisata yaitu pelaksanaan Beautiful Malino,” ujar mantan kepala Bappeda Gowa.

Dirinya pun berharap, semoga selama kunjungan di Kabupaten Gowa untuk melakukan benchmarking betul-betul menjadi pembelajaran berarti untuk bisa menjadi best practice.

Sementara itu, Dewa K Alit menyampaikan bahwa peserta Diklat PIM III ini memulai pembelajaran sejak tanggal 18 Juni dan akan berakhir pada tanggal 26 September 2019. Sebagaimana diketahui bahwa secara sepintas benchmarking hampir sama dengan orientasi atau studi lapangan tetapi ada perbedaan substantif terutama menyangkut learning outcome yang dibawa peserta di mana peserta diajak untuk mencari pengetahuan dan wawasan melalui studi comparatif untuk kemudian diterapkan pada wilayah kerja masing – masing.

Olehnya itu, kami berterima kasih atas sambutan yang diberikan oleh pemerintah Kabupaten Gowa sekaligus yang berkenan menjadi tempat benchmarking terutamanya ketiga SKPD yang menjadi lokus kegiatan kami.

Turut hadir dalam penerimaan peserta Diklat PIM III Prov Jawa Timur, Asisten Bidang Pemerintahan, Muh Rusdi, Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan SDM, Muh Basir, Kepala Dinas Pariwisata Kab Gowa, Sofyan Hamdi, dan Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda), Taufiq Mursad.(*)