Menteri Pertanian (Mentan) RI, Syahrul Yasin Limpo (SYL)

SYL Harap Gowa Jadi Contoh Peningkatan Kualitas Pertanian Nasional

Senin, 28 Oktober 2019 | 10:57 Wita - Editor: Andi Nita Purnama - Reporter: Junaid - Gosulsel.com

GOWA, GOSULSEL.COM — Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo (SYL) menilai bahwa kualitas pertanian di Kabupaten Gowa cukup bagus menjadi hal yang harus terus dipertahankan. Bahkan, kualitas dan peningkatan produksi pertanian ini harus menjadi contoh utama di tingkat nasional. 

Hal ini ditegaskan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo di sela-sela bersilaturahmi dengan jajaran Pemkab Gowa dan masyarakat di Balla Kayua, Jalan Tumanurung, Minggu (27/10/2019). 

muhammad-ismak

“Dengan adanya bupati yang hebat di Gowa, serta ditunjang kualitas pertaniannya saya sangat menaruh harapan target ini dapat dipenuhi dengan baik. Kabupaten Gowa memang harus jadi contoh dengan melihat kondisi lahan pertaniannya saat ini,” katanya. 

Menurutnya, kedepan hal yang harus dilakukan Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan yakni peran balai penyuluhan pertanian di tingkat kecamatan harus difungsikan lebih baik dari sebelumnya. Olehnya dalam masa 100 hari kerjanya ia akan meningkatkan peran penyuluh melalui kehadiran balai penyuluh. 

“Saya akan mengganti Balai Penyuluh Pertanian menjadi Komando Strategis Pertanian, dan semua penyuluh juga harus diubah namanya menjadi kopasus pertanian agar lebih memiliki semangat baru dalam bekerja,” terangnya. 

Dengan didorongnya peran penyuluh di sektor terbawah maka pastinya akan sangat membantu dalam meningkatkan kualitas produksi pertanian. Utamanya kualitas beras yang akan dikonsumsi masyarakat. 

“Ini bukan pekerjaan ringan makannya penyuluhnya harus didorong dan diberikan target. Penyuluh itu otaknya petani di bawah, manajemen hatinya para petani, mereka selalu siap dan setia mendampingi para petani. Bukan menjadi penyuluh yang tidak ada artinya bagi petani,” kata mantan Gubernur Sulsel ini. 

Menurutnya, perlunya didorong peningkatan hasil produksi pertanian utamanya beras yaitu karena secara nasional dalam 1 bulan masyarakat Indonesia yang jumlahnya sekitar 267 juta jiwa membutuhkan beras 8 juta ton atau dalam 1 tahun sebanyak 96 juta ton. Tetapi begitu kekeringan hingga cuaca seperti ini maka persediaannya harus ditingkatkan karena jika tidak maka dipastikan besok akan dilakukan impor. 

Lanjutnya, impor memang tidak haram tapi impor menjadi pilihan jika tidak ada daya lain yang bisa dilakukan oleh negara. Sehingga, jika kebutuhan beras masyarakat ingin aman maka harus disiapkan lima kali lipat dari ketersediaan yang ada saat ini. 

“Kita harus bisa meningkatkan lebih banyak dari yang ada saat ini. Jika dulunya saya pernah menjamin 3 ribu perut orang, kemudian naik 9 juta perut orang maka sekarang ini saya harus menjamin 267 juta perut orang agar tidak kelaparan,” ujarnya. 

Mantan Bupati Gowa ini juga meminta dukungan kepada seluruh masyarakat Kabupaten Gowa agar terus memberikan dukungan dan kepercayaan dalam mewujudkan Indonesia sebagai swasembada pangan. 

“Saya tidak akan memberi malu seluruh pihak yang telah mendukung saya hingga ke titik ini. Jadi menteri bukan perkerjaan kecil, sehingga saya memohon dukungan bagi semuanya,” tutupnya. 

Sementara Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan optimis akan mewujudkan apa yang menjadi harapan Bapak Menteri Pertanian. 

“Jika bapak mentannya orang Gowa, pasti kualitas pertanian masyarakat Gowa akan lebih bagus. Kami sebagai pemerintah daerah sangat siap mendorong hasil pertanian kita, karena ini semua demi kesejahteraan masyarakat khususnya para petani,” tegasnya.(*)