Gubernur Sulawesi Utara (Sulut), Olly Dondokambey

Kokohkan Pangan, Gubernur Sulut Pacu Percepatan Tanam Padi

Kamis, 18 Juni 2020 | 10:46 Wita - Editor: Andi Nita Purnama -

MINAHASA, GOSULSEL.COM — Gubernur Sulawesi Utara (Sulut), Olly Dondokambey memacu para petani melakukan gerakan percepatan tanam padi dalam upaya mengantisipasi kerawanan atau memperkokoh ketersediaan pangan saat dan pasca pandemi Covid-19. Upaya ini juga dilaksanakan dalam rangka mengoptimalkan Program Operasi Daerah Selesaikan Kemiskinan (ODSK) di sektor Pertanian.

“Garda Pertanian di Sulawesi Utara, terus berperang melawan pandemi Covid 19, dengan terus memacu petani untuk menanam dan menanam lagi untuk mewujudkan “Sulut Semakin Hebat” dan petani sejahtera,”kata Olly di Desa Touliang, Kecamatan Kakas Barat, Kabupaten Minahasa, Rabu kemarin (17/6/2020).

Olly juga langsung melakukan pengolahan lahan petani sekitar 5 hektar (ha) dari 200 ha. Ia juga turut melakukan penanaman padi sebagai tanda pencanangan gerakan percepatan olah tanah dan penanaman padi masa tanam kedua tahun 2020 sudah dimulai.

“Hadirnya Garda Alsintan di Sulawesi Utara. Sulawesi Utara tidak ada lagi lahan yang tidak dimanfaatkan. Petani boleh tidor, tetapi lahan jangan sampai tidor,” ucapnya.



Olly sekaligus mengatakan dukungan penuh pemerintah terhadap masyarakat petani (pelaku utama) pertanian untuk wujudkan ketahanan pangan di Sulut.

“Pemerintah akan bekerjasama dengan kelompok tani, menyiapkan fasilitas sarana produksinya. Bibit pasti tersedia. Karena saat ini di Sulawesi Utara masuk pada daerah penghasil bibit unggul padi jagung dan kedelai spesifik lokalita,”ungkapnya.

Dalam kegiatan tersebut, Olly tanpa canggung juga mengendarai traktor roda empat TR-4 untuk mengilas lahan yang siap tanam. Diikuti oleh Sekretaris Daerah Provinsi Sulawesi Utara, Anggota Dewan. Juga tidak ketinggalan Kadis Pertanian Provinsi Ir.Novly Wowiling, MSi. dan Kepala Dinas Pertanian Minahasa Jietty Roring, SP dan ketua HKTI Minahasa

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Daerah Sulut, Novly Wowiling mengatakan mekanisasi pertanian menjadi kebutuhan petani saat ini. Agar harapan petani panen dengan produksi maksimal boleh terwujud.

“Dengan mekanisasi upaya peningkatan dan memantapkan persediaan pangan menjadi aman. Kesejahteraan petani juga turut naik,” katanya.

Perlu diketahui, kegiatan ini dilaksanakan dengan tetap mengedepankan protokol Pandemik Covid-13 di masa new normal. Sehingga sebelum pelaksanaan pencanangan para peserta mengikuti test dan dibatasi saja yang akan terlibat di lokasi.

Terpisah, Direktur Jenderal Tanaman Pangan Suwandi menegaskan Kementerian Pertanian (Kementan) sesuai arahan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo berkomitmen untuk mencapai produksi sesuai target sebagai upaya pemenuhan kebutuhan pangan.

Target luas tanam di MT II ini 5,6 juta hektar, maka dari itu Suwandi meminta jajarannya di Direktorat Jenderal Tanaman Pangan untuk melakukan pantau yang masif di setiap wilayah untuk segera tanam, termasuk pertanaman padi di Sulawei Utara.

“Bapak Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo selalu mewanti-wanti ancaman kekeringan dari FAO. Ya itu menjadi tugas kita untuk segera respon gerak cepat mengambil langkah strategis antisipasi hal tersebut,” ujarnya.

Kementan lakukan Gerakan Percepatan Olah Tanah (GPOT) dan tanam selama Juni sampai September 2020. Sebagai stimulusnya diberikan bantuan sehingga petani bersedia segera lakukan olah tanah kembali, yakni bantuan benih, alat mesin pertanian, pupuk bahkan bantuan dana asuransi pertanian dan Kredit Usaha Rakyat (KUR).

“Percepatan tanam ini guna mengamankan produksi dan menjaga stabilitas pangan, serta mengatisipasi musim kering yang akan mencapai puncaknya pada bulan Agustus 2020. Dengan begitu, pasca pandemi, Indonesia terhindar dari krisis pangan,” tukas Suwandi.(*)


BACA JUGA