Soal Kenaikan Ekspor, Pengamat: Sektor Pertanian Harus Mendapat Perhatian Serius

Kamis, 16 Juli 2020 | 19:03 Wita - Editor: Andi Nita Purnama -

JAKARTA, GOSULSEL.COM — Pengamat Pertanian yang juga Ketua Harian DPD Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Jawa Barat, Entang Sastraatmaja, mengatakan bahwa suatu kekeliruan yang sangat besar jika tidak memberikan perhatian yang serius terhadap sektor pertanian.

Menurut Entang, kekeliruan itu terbukti setelah hitungan Badan Pusat Statistik memperlihatkan adanya kenaikan lalu lintas ekspor yang cukup signifikan. Hal ini, kata Entang, sudah cukup memberi bukti bahwa keragaman ekspor sektor pertanian 2019-2020 betul-betul menunjukkan keandalannya.

“Mestinya semua pihak belajar dari pengalaman. Waktu krisis multy-dimensi tahun 1997/1998, dari semua sektor, hanya pertanian yang tumbuh positiof dan sektor lainnya malah cenderung negatif,” kata Entang, Kamis (16/7/2020).

Lebih lanjut Entang menilai, ekspor pertanian bisa lebih meningkat tajam jika didukung oleh anggaran yang memadai (APBN dan APBD). Namun kenyataanya, anggaran untuk sektor pertanian dipatok tidak lebih dari 5 persen.



Oleh karena itu, Entang berharap Kementerian Pertanian (Kementang) yang sebagai ujung tombak pertanian Indonesia harus mampu memberi keyakinan kepada Kementerian dan Lembaga lain dan DPR RI bahwa posision sektor pertanian perlu mendapat dukungan yang proposional.

“Jika mereka butuh bukti, maka jawabanya ada di ekspor pertanian yang terus tumbuh positif dan berbeda dengan sektor-sektor diluar pertanian,” katanya.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatatkan ekspor pertaniain meningkat 9,60 persen. Berdasarkan sektornya, hanya eskpor pertanian saja yang terus konsisten menunjukan tren positif.

Sementara itu, untuk ekspor industri pengolahan, eskpor migas, dan eksor pertambangan dan lainnya cenderung menurun dan tidak memperlihatkan pertumbuhan.(*)