Sapi kurban/IST

Jelang Idul Adha, 84 Ekor Sapi Batal Disembelih di Makassar

Jumat, 24 Juli 2020 | 22:53 Wita - Editor: Andi Nita Purnama - Reporter: Agung Eka - Gosulsel.com

MAKASSAR, GOSULSEL.COM — Sebanyak 84 ekor sapi di Makassar rupanya tak memenuhi syarat untuk dilakukan penyembelihan. Ini diketahui setelah Dinas Perikanan dan Pertanian (DP2) Makassar melakukan pemeriksaan.

Hal tersebut disampaikan oleh Kepala DP2 Kota Makassar, Abdul Rahman Bando (ARB). Ia menyebut hanya 423 ekor yang akan disembelih dari 507 ekor sapi yang telah diperiksa. Artinya, ada 84 yang tidak layak dipotong.

“Sampai dengan kemarin populasi yang dikerja sebanyak 507 ekor sapi, dan yang dinyatakan layak menjadi sembelihan qurban hanya 423 ekor, artinya ada 84 ekor yang tidak menjadi sembelihan Qurban,” kata ARB, Jumat (24/7/2020).

Ada sejumlah faktor sehingga 84 ekor sapi itu tidak layak untuk disembelih. Kata ARB, hal tersebut dikarenakan tidak cukup umur, hingga cacat fisik.



“Karena banyak faktor, ada karena cacat, tidak cukup umur, dan lain sebagainya, cacat sendiri banyak faktornya seperti telinganya tidak sempurna, ada yang katarak,” jelasnya.

“Kemudian dari yang tidak layak ini itu tidak diberikan kartu keterangan kesehatan hewan kurban, jadi kita terbitkan 243 di hari pertama,” sambungnya.

Selain itu, sejumlah faktor lain yang perlu disiapkan ihwal pendistribusian. Seluruh panitia diharapkan menerapkan protokol kesehatan. Mulai dari menggunakan masker, alat pelindung diri hingga sarung tangan.

“Kita pastikan bahwa para penyelenggara penyembelihan hewan qurban tanggal 31 itu juga harus menyiapkan masker, hand sanitizer, sarung tangan,” tambahnya.

“Kemudian kita telah mengimbau ke masyarakat calon penerima bahwa agar mereka tidak berkerumunan di tempat-tempat atau melihat hewan kurban,” sambungnya.(*)


BACA JUGA