Pj Wali Kota Makassar, Rudy Djamaluddin saat berdialog bersama warga Pulau Lae-lae, Sabtu (12/9/2020)

Di Pulau Lae-lae, NA dan Rudy Sosialisasi Masker ke Warga

Sabtu, 12 September 2020 | 18:38 Wita - Editor: Andi Nita Purnama - Reporter: Agung Eka - Gosulsel.com

MAKASSAR, GOSULSEL.COM — Sinergi Pemprov Sulsel dan Pemkot Makassar dalam mengendalikan pandemi Covid-19 semakin massif dikakukan. Hal ini kembali terlihat saat Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah (NA) dan Pj Wali Kota Makassar, Rudy Djamaluddin saat mendatangi Pulau Lae-lae, Sabtu (12/9/2020).

Keduanya mengajak warga setempat berdialog tentang pentingnya penggunaan masker selama pandemi masih berlangsung. Kegiatan sosialisasi ini juga melibatkan organisasi Persatuan Insinyur Indonesia (PII) Sulsel yang membagikan sepuluh ribu masker kepada seluruh penghuni pulau.

“Kita tengah berada di puncak pandemi. Kita masih perlu bersabar lagi hingga vaksin betul-betul berhasil melewati fase uji coba hingga bisa di produksi massal untuk di bagikan ke seluruh masyarakat kita,” jelas Nurdin.

“Saat ini kita terus masifkan tracing, melakukan tes di daerah-daerah yang memiliki potensi penularan yang tinggi, termasuk memaksimalkan 12 laboratorium yang kita punya untuk dilakukan pemeriksaan spesimen,” sambungnya.



Sementara itu, Pj Wali Kota Makassar, Rudy Djamaluddin mengatakan bahwa gerakan disiplin menggunakan masker merupakan cara paling efektif. Agar mencegah virus melakukan transmisi ke manusia. 

“Masih banyak warga kita yang menggunakan masker di dagunya saja, padahal itu sama sekali tidak melindungi dari virus. Makanya sosialisasi itu masih terus kita lakukan agar masker menjadi kebiasaan sehari-hari tanpa perlu ada paksaan,” jelasnya.

Di tempat ini pula, Nurdin dan Rudy menyampaikan sejumlah proyeksi pembangunan yang tengah dilakukan. Ini dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat pulau.

“Insya Allah tahun ini kita akan memasang jaringan listrik bawah laut yang akan mensuplai seluruh kebutuhan listrik warga kita di pulau, sehingga tidak perlu lagi menggunakan genset sebagai sumber listrik seperti selama ini dilakukan. Nanti warga kita sudah bisa menikmati kebutuhan listrik dua puluh empat jam nonstop,” ujar Nurdin.

Proyeksi pembangunan lainnya yang saat ini tengah di siapkan oleh Pemprov Sulsel bersama Pemkot Makassar yakni rencana pembangunan pusat kuliner pulau yang akan meningkatkan ekonomi warga pulau Lae-lae, pembangunan dermaga baru. Termasuk rencana reklamasi pantai sebagai bagian menjadikan pulau Lae-lae sebagai destinasi pariwisata.

“Kami mendengar bahwa banyak warga pulau yang salah paham dan mengira mereka akan dipindahkan jika rencana pembangunan ini dilaksanakan. Pada kesempatan ini kami sampaikan bahwa informasi itu tidak benar. Tujuan pembangunan yang kami canangkan justru ingin meningkatkan kesejahteraan masyarakat kita, bukan malah menyengsarakan,” lanjutnya.

Selain berdialog dengan warga, Nurdin dan Rudy juga meninjau pembangunan masjid di pulau tersebut yang saat ini masih dalam proses pengerjaan. Untuk penyelesaian  pembangunan rumah ibadah berlantai dua ini, Nurdin menyampaikan ke warga niatnya untuk membantu dalam bentuk uang sebesar  Rp 2 Miliar agar proses pengerjaannya bisa lebih cepat dan warga bisa segera memanfaatkan untuk kegiatan keagamaan.

Pada kunjungan ini juga hadir Ketua TP PKK Sulsel, Lies F Nurdin juga Ketua TP PKK Kota Makassar Rossy Timur Wahyuningsih. Berserta sejumlah rombongan yang tergabung dalam PII.(*)


BACA JUGA