Wali Kota Parepare, Taufan Pawe

Fenomena La Nina Masih Berlangsung, Taufan Pawe Instruksikan Siaga 24 Jam

Sabtu, 19 Desember 2020 | 18:54 Wita - Editor: Andi Nita Purnama - Reporter: Agung Eka - Gosulsel.com

PAREPARE, GOSULSEL.COM — Wali Kota Parepare, Taufan Pawe telah menginstruksikan seluruh perangkatnya terkhusus Badan Penanggulangan Bencana Derah (BPBD), Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (Damkar), Dinas Sosial (Dinsos) dan Dinas Kesehatan (Dinkes) untuk siaga bencana 24 jam. Saat ini Kota Parepare dan wilayah sekitarnya menghadapi cuaca ekstrem seperti angin kencang dan hujan deras.

Ketua Pelaksana BPBD Parepare, Rusli memperkirakan Fenomena La Nina di Indonesia diperkirakan akan berlangsung hingga Maret 2021. Rusli menjelaskan ciri-ciri Fenomena La Nina merupakan fenomena iklim global ditandai dengan adanya anomali suhu muka air laut di samudra pasifik, sehingga berpotensi terjadi hujan lebat disertai angin kencang. 

“Informasi terakhir yang kami dapat fenomena La Nia sudah melintas di Parepare sampai tiga hari ke depan karena arah angin ini sudah masuk ke Parepare. Jadi sesuai intrusksi Pak Wali (Taufan Pawe) kita harus siaga 24 jam,” kata Rusli, Sabtu (18/12/2020).

Ia menambahkan, saat ini seluruh personel gabungan TNI-Polri terus siaga untuk tanggap darurat bencana alam. Ia juga berharap masyarakat sesegara mungkin melaporkan ke Posko Call Center 112 jika mengetahui terjadinya cuaca esktrem yang bisa berakibat fatal.

“Selain kita menunggu laporan warga, kita juga intens bersama personel gabungan untuk patroli di wilayah-wilayah yang memang rawan terjadi bencana alam,” jelasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Damkar Kota Parepare, Rasdi Adam mengatakan, personel gabungan tanggap bencana telah menangani wilayah banjir di Kecamatan Bacukiki Barat. Selain itu, personelnya juga telah menangani pohon tumbang yang saat ini rawan terjadi.

“Kita juga tadi menangani pohon tumbang di wilayah Lapadde dan Soreang. Intinya kita maksimalkan penanganan bencana alam. Seluruh operasional seperti mobil rescue, dalmas, perahu karet dan alat pendukung lainnya kita kerahkan semua,” jelasnya.

Sebelumnya Wali Kota Parepare, Taufan Pawe telah memimpin Apel Kesiapan Personel dan Peralatan menghadapi bencana. Kegiatan berlangsung bersama unsur Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkompinda).

“Apel ini wujud tanggung jawab dan solidaritas antar institusi untuk mengantisipasi bencana alam. Pelaksanaan apel ini dapat membawa dampak positif dan situasi aman terkendali sekaligus memberikan rasa aman, nyaman, dan tertib kepada seluruh masyarakat Kota Parepare,” kata TP, singkatan nama Wali Kota dua periode ini.

Taufan Pawe juga mengatakan pentingnya sinergitas seluruh stakeholder dalam penanganan bencana maupun mitigasinya. Dalam Standar Operasional Prosedur (SOP) tanggap darutat, sinergitas pemerintah pusat, pemerintah daerah, TNI-Polri, SAR dan lainnya, bahwa setiap ada bencana tidak boleh berjalan sendiri-sendiri.

“Kondisi kebencanaan di Kota Parepare yang berisiko tinggi terjadinya bencana seperti angin kencang, banjir, tanah longsor sehingga diperlukan penanggulangan bencana yang terencana, terpadu, terkoordinasi dan menyeluruh,” pungkasnya.(*)