Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan), Bambang saat kunjungi pos lalu lintas kesehatan ternak atau check point di Widodaren, Ngawi, Jawa Timur

Perketat Pengawasan Ternak dari Daerah Tertular, Kabarantan Turun Langsung

Minggu, 29 Mei 2022 | 19:00 Wita - Editor: Andi Nita Purnama -

SRAGEN, GOSULSEL.COM — Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan) memperketat pengawasan hewan rentan PMK (HRP) dari daerah tertular, kunjungi pos lalu lintas kesehatan ternak atau check point di Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Kunjungan dilakukan guna berkoordinasi penguatan pengendalian dan penanggulangan PMK di daerah tertular.

“Ini sejalan dengan perintah Bapak Menteri Pertanian (Syahrul Yasin Limpo, red) agar Barantan mendukung pemerintah daerah dalam memperkuat pengawasan,” kata Bambang melalui keterangan tertulisnya, Minggu (29/05/2022).

Imam Sucianto, petugas pasar pos pemeriksaan hewan dan produk hewan atau check point hewan di Banaran, Sragen, Jawa Tengah menyebutkan bahwa lalu lintas hewan ternak ramai saat pasar hewan pahing. “Dengan kondisi PMK saat ini, waktu pasar sudah mulai on-off, ternak juga harus dipastikan sehat dan bukan dari wilayah yang tertular,” kata Imam.

Hal senada juga disampaikan oleh petugas check point ternak di Widodaren, Ngawi yang merupakan perbatasan Jawa Tengah dengan Jawa Timur. Disini pasar hewan yang biasa digelar saat hari pasaran legipun sudah mulai diperketat.

Sementara itu, Bambang yang didampingi Kepala Pusat Karantina Hewan dan Keamanan Hayati Hewani, drh Wisnu Wasisa Putra, dan Kepala Karantina Pertanian Surabaya, Cicik Sri Sukarsih, Kepala Karantina Pertanian Semarang, Turhadi dan Semarang serta pejabat pada dinas perternakan setempat juga berkunjung ke check point peternakan di Bangkalan.

“Apresiasi yang tinggi terhadap pemerintah daerah yang menaruh perhatian yang serius mengendalikan PMK. Kamipun akan terus melakukan updating, kondisi terkini,” pungkas Bambang.(*)


BACA JUGA