April 2022, Realisasi Kredit UMKM Bank Mandiri Capai Rp109,04 Triliun

Selasa, 07 Juni 2022 | 18:15 Wita - Editor: Andi Nita Purnama - Reporter: Agung Eka - Gosulsel.com

MAKASSAR, GOSULSEL.COM — Bank Mandiri secara konsisten terus mendorong pertumbuhan ekonomi, salah satunya lewat dukungan ke sektor Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM). Hal ini sejalan dengan upaya Pemerintah dalam menjaga momentum pertumbuhan di sektor UMKM.

Sebab, kontribusi UMKM terhadap PDB Nasional menurut data Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian telah mencapai 61% dan mampu menyerap 97% dari total tenaga kerja. Hal ini menandakan bahwa UMKM di Tanah Air memiliki potensi yang besar dan mampu pulih dengan baik.

Komitmen Bank Mandiri terhadap pengembangan UMKM diwujudkan lewat penyaluran kredit UMKM yang terus meningkat. Tercatat, sampai dengan April 2022 total kredit UMKM Bank Mandiri telah mencapai Rp109,04 Triliun.

SEVP Micro and Consumer Finance Bank Mandiri, Josephus K. Triprakoso mengatakan, realisasi tersebut meningkat sebesar 16,2. Itu jika dibandingkan periode yang sama tahun lalu dengan kualitas kredit yang terjaga.

Tidak hanya itu, Josephus juga menjelaskan jumlah debitur UMKM Bank Mandiri terus meningkat. Bahkan, tumbuh 10% secara year on year (YoY) di empat bulan pertama 2022.

“Realisasi ini menunjukkan bahwa ekosistem UMKM di dalam negeri telah pulih, dan terus tumbuh positif,” ujarnya, Minggu (29/05/2022).

Bila dilihat berdasarkan sektor usahanya, sektor pertanian, perburuan dan sarana pertanian terus mencatat perbaikan. Termasuk sektor lain seperti perdagangan, restoran dan hotel, perindustrian serta jasa.

“Secara sektoral, bisnis UMKM terus menunjukan pertumbuhan yang konsisten. Kami optimis, kondisi ini akan terus berlanjut seiring dengan meningkatnya daya beli masyarakat serta dukungan Pemerintah dan regulator dalam menopang pertumbuhan UMKM,” imbuhnya.

Dorong UMKM Naik Kelas

Tidak hanya dari penyaluran kredit, komitmen Bank Mandiri dalam mendukung sektor UMKM juga diwujudkan lewat pengembangan Rumah BUMN sebagai wadah pelatihan dan pembinaan yang menjadi bagian program Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (TJSL) Bank Mandiri.

Josephus menjelaskan, Rumah BUMN merupakan wujud pengayaan dari program Rumah Kreatif BUMN yang bertujuan meningkatkan kapasitas dan kapabilitas UMKM.

“Langkah ini merupakan bagian dari inisiatif Bank Mandiri sebagai perusahaan BUMN untuk meningkatkan kelas bagi UMKM di Indonesia melalui empat tahapan yaitu Go Modern, Go Digital, Go Online dan Go Global,” terangnya.

Sejak dijalankan pada 2017 lalu, Bank Mandiri telah mendirikan 22 Rumah BUMN (RB) yang tersebar di seluruh Indonesia. Dari jumlah itu, total UMKM yang tergabung dalam RB Bank Mandiri mencapai 13.687 UMKM.

“Bank Mandiri secara aktif memberikan pelatihan serta pembinaan bagi pelaku UMKM. Salah satunya dengan memanfaatkan ekosistem digital seperti e-commerce dan sosial media untuk memperluas akses pasar serta daya saing UMKM lokal,” pungkas Josephus.(*)


BACA JUGA