PMI Kota Makassar menggelar pelatihan Assessment Tanggap Darurat Bencana dan Spesialisasi Distribusi Bantuan di LPMP Sulawesi Selatan, Jalan AP Pettarani mulai 20 hingga 26 Oktober 2021/Ist

Tingkatkan Kapasitas Relawan, PMI Makassar Gelar Pelatihan Assessment dan Distribusi Bantuan

Kamis, 21 Oktober 2021 | 14:11 Wita - Editor: Dilla Bahar - Reporter: Agung Eka - Gosulsel.com

MAKASSAR, GOSULSEL.COM – Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Makassar menggelar pelatihan Assessment Tanggap Darurat Bencana dan Spesialisasi Distribusi Bantuan. Kegiatan itu ditujukan kepada 50 relawan KSR, PMR dan Sibat.

Pelatihan tersebut bertujuan untuk mengingkatkan kapasitas dan keterampilan relawan dalam manajemen bencana dan kepemimpinan tugas lapangan. Serta memperkuat keterampilan relawan dalam hal melakukan respon terhadap bencana utamanya pada assessment tanggap darurat bencana dan pelaksanaan manajemen distribusi bantuan.

Program pelatihan ini bagian dari upaya PMI Makassar dalam penguatan organisasi dan kelembagaan. Sehingga, bila terjadi bencana relawan PMI makin sigap dalam membangun kolaborasi dan kemitraan dengan berbagai kepentingan untuk tugas kemanusiaan.

Kegiatan ini bertempat di LPMP Sulawesi Selatan, Jalan AP Pettarani. Berlangsung selama enam hari mulai 20 hingga 26 Oktober 2021.

Ada beberapa tenaga pelatih dan narasumber pada kegiatan tersebut. Yakni, Kepala Markas PMI Kalimantan Timur, Bali, Sulawesi Selatan dan BPBD Makassar. 

“Karena pelatihan assessment dan spesialisasi distribusi bantuan ini sejalan dengan tupoksi pemerintah dalam hal ini di BPBD Makassar,” kata Sekertaris BPBD Kota Makassar, Suwandi mewakili Wali Kota Makassar membuka kegiatan tersebut. 

Suwandi berharap ke depan PMI Makassar terus berkolaborasi dengan Pemerintah Kota Makassar dalam hal ini BPBD Makassar. Hal ini merujuk pada UUD no 1 tahun 2018 tentang kepalangmerahan yang menuntut adanya kolaborasi.

“Dengan adanya sinergi dan kolaborasi antara PMI dengan pemerintah diharapkan mampu melancarkan semua tugas tugas kemanusiaan yang dihadapi  bersama,” harapnya.   

Sementara itu, Pengurus PMI Sulsel bidang kesehatan, yang mewakili Ketua PMI Sulsel, dr Muji menuturkan bahwa PMI itu menjadi aktor utama setiap kali ada bencana. Olehnya, dengan adanya pelatihan ini akan menambah ilmu kita sebagai relawan yang terjun langsung dilapangan.

“Pelatihan assessment tanggap darurat bencana dan spesialisasi distribusi bantuan yang kita ikuti ini agar supaya pada saat berada dilokasi bencana kita bisa melakukan dengan baik dan telah,” ucap dr Muji.

Ketua PMI Makassar, Syamsu Rizal Mi, mengatakan kegiatan pelatihan ini sebagai upaya PMI Makassar mengupdate kemampuan pengabdian profesionalisme relawan. “Karena tahun depan itu blue print pengembangan di PMI Kota Makassar itu lebih banyak kepada struktur organisasi,” kata Deng Ical sapaan akrab Ketua PMI Makassr.

Ia menambahkan bahwa tahun 2022 itu PMI Makassar sudah membuka tempat uji kompetensi. Itu untuk sertifikasi assessor dan 47 skema okupasi. (*)


BACA JUGA