Kemendagri Sebut Pengisian Jabatan Oleh Judas Tak Melanggar Aturan

Kamis, 19 April 2018 | 09:18 Wita - Editor: Irfan Wahab - Reporter: Mirsan - Go Cakrawala

Makassar, Gosulsel.com — Kementerian Dalam Negeri memberikan penjelasan terkait proses mutasi yang telah dilakukan oleh Wali Kota Nonaktif Palopo, Judas Amir. Ini sebagai balasan surat Panwaslu Kota Palopo tanggal 29 Maret tentang permohonan penjelasan mutasi.

Dalam surat yang ditandatangani Dirjen Otonomi Daerah Kemendagri Soni Sumarsono tanggal 18 April ini ada empat poin. Surat ini ditujukan ke Pj Gubernur Sulsel dan ditembuskan ke Mendagri dan Pjs Wali Kota Palopo.

Berikut empat poin isi surat tersebut:

1. Dalam ketentuan Pasal 71 ayat (2) Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2016 Tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2015 Tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2014 Tentang Pemilihan Gubernur, Bupati dan Walikota Menjadi Undang-Undang, menegaskan bahwa “Gubernur atau Wakil Gubemur, Bupati atau Wakil Bupati dan Walikota atau Wakil Walikota dilarang melakukan penggantian pejabat 6 (enam) bulan sebelum tanggal penetapan pasangan calon sampai dengan akhir masa jabatan kecuali mendapat persetujuan tertulis dari Menteri”.

2. Tujuan dari ketentuan tersebut di atas adalah untuk menghindari terjadinya politisasi dan mobilitas Aparatur Sipil Negara (ASN) pada pelaksanaan Pilkada untuk mewujudkan netralitas ASN. Kebijakan Walikota Palopo untuk menempatkan tenaga fungsional medis dan paramedis, dimaksudkan untuk pemenuhan kebutuhan pelayanan kesehatan
masyarakat yang harus dilakukan secara cepat dan tidak boleh terganggu. Hal tersebut dimaknai oleh Walikota Palopo tidak termasuk dalam kategori penggantian pejabat sebagaimana dimaksud dalam ketentuan Pasal 71 ayat (2) Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2016.

3. Dalam hal terjadi kekosongan pejabat di lingkungan Pemerintah Kota Palopo, yang disebabkan karena terdapat pegawai yang pensiun, mengundurkan diri dan alasan lain maka penunjukan Pelaksana Tugas (Plt) tidak harus mendapat persetujuan tertulis dari Menteri Dalam Negeri, dengan demikian penunjukan Pelaksana Tugas (Plt) oleh Walikota Palopo tidak bertentangan dengan peraturan perundangan undangan.

4. Sehubungan dengan hal tersebut, diharapkan Saudara Penjabat Gubernur Sulawesi Selatan menyampaikan hal ini kepada Panitia Pengawas Pemilu Kota Palopo dan melaporkan pelaksanaannya kepada Menteri Dalam Negeri.

Penjabat Sekretaris Daerah Sulsel Tautoto Tanaranggina membenarkan adanya surat balasan dari Kemendagri tersebut. “Kita akan teruskan ke daerah, agar menjadi pertimbangan Panwaslu dan KPUD,” katanya. (*)


BACA JUGA