Wakil Ketua Bidang Politik Hukum dan HAM (Polhukam) PKS Makassar, Iqbal Djalil
#

Dicoret Dari Daftar Caleg PKS, Begini Curhatan Iqbal Djalil

Kamis, 19 Juli 2018 | 20:32 Wita - Editor: Andi Nita Purnama - Reporter: Muhammad Fardi - GoSulsel.com

Makassar, GoSulsel.com — Selain Mudzakkir Ali Djamil (Muda) dan Irwan.ST, legislator Makassar, Iqbal Djalil juga dicoret dari Daftar Caleg Sementara (DCS) Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Padahal, sebagai Calon Legislatif (Caleg) incumbent, ketiganya bisa saja memberikan konstribusi suara yang signifikan bagi partainya.

Ustadz Ije, sapaan Iqbal Djalil yang dikonfirmasi berkaitan sikap politiknya pasca dicoret dari PKS enggan berkomentar banyak. Dia hanya mengirimkan tulisan berupa esai melalui pesan WhatsApp kepada GoSulsel.com.

“Tulisan itu saya tulis malam sebelum penentuan sikap,” kata Ustadz Ije, Kamis (19/7/2018).

Dalam tulisan itu, dia mengupas tentang makna persahabatan dan kekuasaan. Berikut tulisan tentang makna Persahabatan dan kekuasaan oleh H.M. Iqbal Djalil, Lc :

Seberapa jauh kaki melangkah, sejauh itu jarak pengabdian diayun. Seberapa luas wilayah yang dijangkau, sejauh itu resonansi pengabdian digetarkan. Begitu kata orang bijak.

Ya, seperti itu arti pengabdian yang saya maknai. Bahkan, lebih jauh, saya menempatkan setiap hela napas sebagai hembusan oksigen pengabdian yang bisa dihirup oleh siapa saja. Yang bisa memberi kekuatan hidup kepada banyak kalangan.

Meski begitu, naif kiranya jika saya menafikan perspektif tertentu bahwa ada dimensi wilayah pengabdian yang menjadi ‘primadona’, entah karena luas area yang bisa dijangkau atau bisa juga karena ‘power’ yang terhimpun sebagai kekuatan untuk mengabdi jauh lebih kuat.

Wilayah ini seringkali jadi rebutan. Wilayah seringkali membuat pergesekan nyaris tak terhindarkan. Wilayah ini sering meniadakan “pertemanan”, dan wilayah ini seringkali menepatkan kekuasaan sebagai orientasi, sehingga yang mengekarnya tega menghadirkan sosok Machiavelli sebagai idola, menghalalkan segala cara yang penting tujuan tercapai.

Saya termasuk orang yang sungguh-sungguh berbahagia. Kenapa? Karena saya pernah dan sedang ada di wilayah itu tetapi menghindar dan terhindar dari faham yang memposisikan kekuasaan sebagai “segala-galanya”. Saya sama sekali tidak pernah tergoda untuk meniadakan pertemanan, apalagi menghalalkan berbagai cara untuk tiba ditujuan.

Jika suatu ketika saya berhadapan dengan pilihan ‘dilematis’ antara persahabatan dan kekuasaan, maka pilihan saya akan jatuh pada mana yang bisa membuat kuat dan tegak berdiri, mana yang bisa menopang saya ketika saya tertatih melangkah dan mana yang bisa membuat saya tegar ketika saya rapuh. Dan itu hanya ada di persahabatan, bukan kekuasaan.

Saya sadar, setiap pilihan pasti berkonsekuensi, setiap pilihan tak bisa terhindar dari resiko dan setiap manusia punya potensi untuk berhadapan dengan konsekuensi dan resiko itu. Juga setiap pilihan akan mengundang respon, bisa “setuju”, bisa “tidak setuju”. Bisa juga “mafhum”, malah ada yang mencibir.

Saya percaya bahwa kalimat yang saya nukilkan di awal tulisan ini, benar adanya. Saya percaya bahwa setiap jengkal wilayah di bumi ini adalah ladang pengabdian yang harus terus kita cangkul yang harus terus kita rawat. 

Dan perkenankan saya melangkah di setiap jengkal bumi itu karena dengan itu, saya tetap “ada dan bermakna”.

H.M. Iqbal Djalil, Lc.(*)


BACA JUGA