Mahasiswa asal Sulsel di Jakarta telah mendapatkan paket sembako dari Pemprov Sulsel.

844 Mahasiswa Sulsel di Jawa dan Bali Dapat Bantuan Sembako dari Pemprov Sulsel

Kamis, 14 Mei 2020 | 19:55 Wita - Editor: Dilla Bahar - Reporter: Agung Eka - Gosulsel.com

JAKARTA, GOSULSEL.COM – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Selatan (Sulsel) melalui Badan Penghubung Daerah Sulsel, telah kembali menyalurkan bantuan paket sembako atau bantuan non-tunai. Ini disalurkan ke 844 mahasiswa di Pulau Jawa dan Bali.

Mahasiswa yang dibantu dan paket di distribusikan berdasarkan data sudah di dapatnya. Dimana diajukan oleh Ikatan Kekeluargaan Mahasiswa/Pelajar Indonesia (IKAMI) Sulsel setempat.

“Kami distribusikan berdasarkan nama-nama yang dikasih adek-adek mahasiswa semua. Data itu dari mereka, dari IKAMI setempat yang memberikan kami data,” kata Badan Penghubung Daerah Sulsel, Ezra Silalahi, Rabu (13/05/2020).

Data tersebut kemudian dilist dan diverifikasi, selanjutnya bantuan diantarkan ke masing-masing mahasiswa. Bantuan yang diberikan berupa paket beras 5 kg, mi instant 1 karton, telur 2 trey, minyak goreng 2 liter dan susu kental manis 2 kaleng.



Penyaluran dimulai pada, Minggu 10 Mei lalu, diawali dari wilayah Jakarta, Bogor, Depok dan Bekasi. Selanjutnya Selasa, 12 Mei, di wilayah Bandung sebanyak 153 paket. Tim kemudian berangkat ke wilayah Jawa Tengah, pembagian selanjutnya di wilayah Semarang, Rabu pagi dilanjut di Yogyakarta dan Solo.

“Sekarang posisi yang membawa sembako sudah ada di Surabaya untuk siap mendistribusikan. Ke Malang, Surabaya dan Mojokerto. Hari ini terakhir itu kita Bali, mungkin tiba dan distribusikan besok,” jelasnya.

Lanjut Esra, Ia mendapatkan instruksi dari Gubernur Sulsel, Nurdin Abdullah, segera memperhatikan mahasiwa Sulsel dirantauan dan secepatnya membagikan sambako. Badan Penghubung Sulsel kemudian berkoordinasi dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah Sulsel, Badan Keuangan Daerah Sulsel dan Inspektorat Sulsel.

“Penyaluran anggaran kemarin baru terbayarkan. Itu di rekening dari Badan Keuangan Daerah itu Jumat sore, 8 Mei ke rekening Badan Penghubung. Kami transfer ke rekening pihak ketiga. Jadi harus ke pihak ketiga, tidak boleh kami, dan itu langsung kami transfer,” jelasnya.

Adapun bantuan yang sedang disalurkan saat ini ke Surabaya sebanyak 20 paket, Malang 40 paket, Mojokerto 10 paket, Bali 58 paket. Dan data tambahan untuk 48 paket wilayah Jabodetabek. (*)


BACA JUGA