Pesta pernikahan putri Rektor Unismuh Makassar, Ambo Asse digelar di Balai Manunggal, Jalan Jend Sudirman Makassar, Minggu (09/01/2022)/Ist

Perkawinan Putri Rektor Unismuh, Sekum PP Muhammadiyah Beri Nasihat

Senin, 10 Januari 2022 | 08:54 Wita - Editor: Dilla Bahar - Reporter: Agung Eka - Gosulsel.com

MAKASSAR, GOSULSEL.COM – Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Abdul Mu’ti menjadi saksi sekaligus didaulat memberi nasihat perkawinan putri Rektor Unismuh Makassar, Ambo Asse. Pesta pernikahan digelar di Balai Manunggal, Jalan Jend Sudirman Makassar, Minggu (09/01/2022).

Putri Ambo Asse Bernama Andi Nurul Marfuah. Ia menikah dengan Febiyanto. Dan merupakan putra dari AKBP (Purn) Dodin T.

Dalam nasihat perkawinannya, Abdul Mu’ti melihat terdapat kecenderungan. Itu dalam masyarakat ke arah tren yang menganggap pernikahan sebagai sesuatu yang tidak penting.

Awalnya, Mu’ti melihat fenomena itu sedang menjadi tren di beberapa negara maju, termasuk sejumlah negara Asia, seperti Jepang, Korea, dan Singapura. Namun saat ini, fenomena itu sudah mulai masuk ke Indonesia.

Kecenderungan generasi muda yang tidak mau berkeluarga dengan berbagai alasan dan argumen yang sangat beragam. “Alasan ber-tabattul (membujang) beragam, di antaranya, menganggap bahwa pernikahan membuat mereka tidak bebas, menghambat karir, dan berpendapat bahwa berkeluarga bukan sesuatu yang membuat mereka lebih bahagia,” jelas Mu’ti.

Sekretaris Umum PP Muhammadiyah itu menjelaskan, dalam sudut pandang agama, tabattul adalah suatu perbuatan yang dilarang. Berkeluarga, tegasnya, merupakan fitrah manusia. Hal itu sesuai dengan ayat-ayat di dalam al-Quran yang menjelaskan bahwa manusia diciptakan oleh Allah berpasang-pasangan.

Kecenderungan masyarakat yang tidak mau berkeluarga menjadi masalah yang serius secara sosial dan secara moral. Pasalnya, pada waktu yang bersamaan banyak orang yang tidak mau berkeluarga, tetapi menjalin hubungan tanpa adanya pernikahan. Kelompok seperti ini sering disebut sebagai free sex.

Abdul Mu’ti menambahkan, umat Islam perlu menanamkan kepada generasi muda tentang pentingnya pernikahan sesuai dengan ketentuan-ketentuan agama dan hukum negara. Berkeluarga itu tujuan kita untuk hidup bahagia, hidup tenang. Dan itu semua bisa dicapai ketika menikah dengan adanya kesiapan, atas dasar cinta kasih, serta menikah karena mengikuti sunnah Nabi dan tuntunan syariat Islam.

Mu’ti juga mengingatkan mempersiapkan masa depan Islam, dimulai dengan memilih pasangan hidup. “Memilih pasangan hidup atau suami maupun istri itu bagian dari pendidikan. Kalau milih calon tidak berkualitas, maka calon anaknya juga tidak berkualitas,” jelasnya.

Memilih pasangan hidup itu, kata Mu’ti, bisa dilakukan asal-asalan. “Dulu saya memilih istri, asal-asalan saja. Asal cantik, asal agamanya baik, dan lainnya,” ungkapnya disambut tawa hadirin.

Tokoh yang Hadir

Ketua Panitia, Andi Sukri Syamsuri menyampaikan terima kasih atas kesediaan Mu’ti hadir di Makassar. Karena telah memberi pengajian dan nasihat pernikahan pada pesta pernikahan putri Ambo Asse.

Wakil Rektor II Unismuh Makassar ini juga menyampaikan terima kasih. Itu atas kehadiran para tokoh dan ribuan tamu undangan.

Pesta pernikahan ini dihadiri Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman dan Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan. Tampak hadir pula legislator DPR RI Dr Ashabul Kahfi.

Ribuan tamu yang hadir berasal dari Pengurus Muhamamdiyah se-Sulawesi Selatan, Keluarga Besar Unismuh Makassar, Rektor Perguruan Tinggi Muhammadiyah se-Sulsel, Keluarga Besar UIN Alauddin, dan Keluarga Besar, Ambo Asse dan Istrinya, Andi Marliah Bakri. (*)


BACA JUGA