Bupati Maros, Hatta Rahman
#

Pasien Covid-19 Maros Dapat Tambahan Makanan dari Pemkab Maros

Kamis, 16 April 2020 | 17:21 Wita - Editor: Dilla Bahar - Reporter: Muhammad Yusuf - GoSulsel.com

MAROS, GOSULSEL.COM – Pemerintah kabupaten Maros kini melakukan penambahan bantuan logistik pangan terhadap pasien positif covid-19 yang menjalani isolasi mandiri. Yang terbaru, Pemkab Maros memberikan tambahan makanan harian yang merupakan sumber protein berupa ikan, daging ayam serta sayuran dan buah-buahan.

Hal ini diungkapkan oleh Bupati Maros HM Hatta Rahman di Tribun Utama Lapangan Pallantikang. Kamis (16/4/2020)  Makanan tambahan ini diberikan agar pasien positif bisa cepat sembuh.

“Sebelumnya kita sudah berikan selain kebutuhan pokok seperti beras, telur, minyak goreng, gula pasir juga susu kental manis, susu beruang, ikan kaleng, madu, jahe, vitamin C. Nah, ini kami tambahkan lagi menu harian berupa sayur, buah-buahan, ikan segar, ayam,” ujar Hatta.

Bantuan sayuran, buah, ikan segar atau ayam akan disuplai dua hari sekali oleh pihak Dinas Kesehatan kabupaten Maros. Pasien yang isolasi bisa mengolah sayur dan makanan lainnya sesuai selera. Seperti yang terlihat pada menu Rabu-Kamis pasien positif 1 paket terdiri dari abu siam, kacang hijau, santan, susu full cream, susu kental manis, ikan kaleng dan buah pir, kecap, saos sambal dan saos tomat. Masing-masing pasien akan mendapatkan 1 paket bahan makanan harian.



“Kalau dalam satu rumah ada 3 orang positif maka akan mendapatkan 3 paket juga,” ujarnya.

Paket menu harian ini dapat diolah sesuai selera pasien. Paket tersebut direkomendasikan oleh ahli gizi dari Dinas Kesehatan sehingga diharapkan pasien bisa segera sembuh.

Sedangkan untuk pasien yang hasil swabnya telah negatif tidak langsung kembali ke rumahnya namun akan kembali menjalani masa isolasi di hotel selama 14 hari. Hal ini dilakukan untuk memastikan virus dalam tubuh pasien yang telah sembuh tidak aktif atau kambuh lagi.

“Kita siapkan hotel di Makassar untuk isolasi mandiri, karena tidak boleh langsung kembali ke rumah harus menunggu 14 hari lagi setelah dinyatakan sembuh. Biaya isolasi di Hotel akan ditanggung oleh pemda,” jelas Hatta.

Sementara itu, juru bicara gugus tugas penanganan covid-19 dr Syarief menuturkan, saat ini sudah dua pasien covid Maros dinyatakan sembuh. Pasien kedua yang sembuh merupakan laki-laki usia 61 tahun berasal dari Kompleks Perumahan Palu Cipta kelurahan Adatongeng kecamatan Turikale.

“Sudah sembuh dengan hasil swab dua kali negatif, tapi sekarang sementara masih isolasi di hotel karena kemarin mau pulang ke rumahnya tapi masih ada menantu dan cucunya yang positif di rumah tersebut. Awalnya isolasi di hotel atas inisiatif keluarga tapi sekarang Pemda sudah fasilitasi dnegan menyiapkan hotel untuk pasien yang sembuh,” pungkasnya.(*)


BACA JUGA