Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo

Kadin Harapkan Para Pengusaha Kembangkan Bisnisnya di Sektor Pertanian

Rabu, 22 Juli 2020 | 15:31 Wita - Editor: Andi Nita Purnama -

JAKARTA, GOSULSEL.COM — Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) bidang Perdagangan, Benny Soetrisno menyatakan bahwa sektor pertanian adalah basis penting yang secara kongkrit berhasil menyumbang kontribusi besar pada pertumbuhan ekonomi nasional. Terutama disaat krisis dan pandemi Covid-19 melanda seluruh dunia.

“Dari mulai timur sampai barat kita memiliki kopi, Sulawesi Selatan produksi utamanya coklat. Selain itu merica di belitung dan bangka jadi suplai merica dunia. Jadi pertanian kita ini sangat unggul sekali,” ujar Benny dalam webinar bersama Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo melalui video conference, Rabu (22/7/2020).

Melihat perkembangan yang ada, kata Benny, semua pihak, terutama para pengusaha harus mendukung dan mendorong bisnis yang bergerak dari sektor pertanian menjadi luas dan besar. Apalagi, Indonesia memiliki kelebihan comperative komoditi yang tidak dimiliki oleh semua negara.

Mengenai hal ini, Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo menilai bahwa dalam dua tahun ke depan, bisnis yang masih bisa berjalan dengan baik adalah bisnis di sektor pertanian. Hal ini kata Mentan terlihat dari perkembangan ekspor yang terus meningkat setiap bulannya.



“Berdasarkan data yang ada ekspor yang tumbuh selama pandemi Covid-19 hanya sektor pertanian,” katanya.

Mentan menjelaskan, berdasarkan data yang diperoleh dari Badan Pusat Statistik (BPS), neraca perdagangan pertanian surplus sebesar Rp55,09 triliun. Dari angka tersebut, komoditas tanaman pangan menyumbang Rp52,07 triliun, hortikultura Rp11,81 triliun dan peternakan Rp20 triliun.

“Komoditas perkebunan menyumbang paling banyak yakni sebesar Rp138, 76 triliun. Untuk komoditinya yang menjadi andalan adalah kelapa sawit, karet dan kakao,” terangnya.

Oleh karena itu, Mentan meyakini bahwa sektor pertanian memiliki kekuatan pada komoditas hortikultura dan perkebunan. Namun begitu, dia berharap capaian ini harus lebih ditingkatkan lagi ke depannya.

“Kalau ekspor pertanian di tahun 2019 sebesar Rp400 triliun, ke depan kita harus bisa mencapai Rp1000 triliun dengan peningkatan 300 persen,” tutupnya.(*)


BACA JUGA