Samsat Sinjai & Lutim Tertibkan Kendaraan Tak Bayar Pajak

Rabu, 18 April 2018 | 16:59 Wita - Editor: Baharuddin - Reporter: Junaid - Gosulsel.com

Sinjai, Gosulsel.com – Setelah Samsat di sejumlah daerah di Sulsel tertibkan kendaraan tak bayar pajak, kini giliran Samsat Sinjai dan Luwu Timur (Lutim) menggelar operasi kendaraan tak bayar pajak. Ada puluhan kendaraan terjaring oleh Samsat di dua daerah yang digelar, pada Selasa (17/4/2018). 

Operasi penertiban kendaraan di Sinjai ini menyasar pengendara roda dua maupun roda empat yang menunggak pembayaran pajak kendaraan bermotor (PKB). Operasi penertiban berlangsung tiga gelar hari sejak Selasa hingga Kamis besok.

Penertiban kendaraan yang belum membayar PKB berlangsung pada dua lokasi yakni di Jalan Poros Sinjai-Bulukumba Kecamatan Sinjai Timur dan di Kelurahan Bongki Kecamatan Sinjai Utara.

Penertiban kendaraan dipimpin oleh  Kepala Tata Usaha (KTU) UPTP Wilayah Sinjai A. Dewan Dapi dan Kanit Regident Polres Sinjai Iptu Bakri, SH.

Sementara, Kepala UPT Pendapatan Sinjai, Nursinah mengatakan, tidak sempat memimpin operasi penertiban kendaraan tersebut karena sedang mengikuti pendidikan di Makassar.

Andi Dewan mengatakan, tujuan operasi ini untuk meningkatkan penerimaan dari sektor Pajak Kendaraan Bermotor (PKB). Pajak tersebut selanjutnya akan digunakan untuk membiayai pembangunan di Kota Sinjai.

Operasi penertiban pada hari pertama, berhasil menjaring sebanyak 41 unit kendaraan yang menunggak pajak, dari jumlah tersebut 21 unit kendaraan melakukan bayar pajak di tempat.

“Dari 21 kendaraan ini terdiri dari kendaraan roda dua 14 unit dan 7 unit kendaraan roda empat dengan jumlah total pajak senilai Rp. 25.821.100,” urainya.

Melalui sambungan telepon, Hj Nursinah, mengatakan, pemilik kendaraan yang enggan membayar pajak akan ditilang sementara pelanggan samsat yang mau membayar pajak namun tidak membawa uang diberi kelonggaran sampai tiga hari ke depan untuk membayar di Kantor Samsat Sinjai.

“Jadi yang tidak mau bayar pajak dikenakan tilang oleh pihak kepolisian jumlahnya ada 5 unit kendaraan, sedangkan yang mau bayar pajak tapi tidak bawa uang kita beri surat sitaan yang jumlahnya 15 unit kendaraan,” katanya.

Sementara di Samsat Lutim ada puluhan kendaraan juga terjaring razia petugas. 

“Pengendara yang ketahuan belum membayar pajak kendaraan bermotornya bisa langsung membayar di tempat, kami menyiapkan samsat keliling,” kata Kepala Seksi Pendataan dan Penagihan UPT Pendapatan Wilayah Luwu Timur.

Ia menambahkan operasi penertiban ini akan berlangsung selama tiga hari. Menurutnya pemilik kendaraan yang belum membayar PKB akan diberikan pilihan, ditilang atau membayar di tempat.

“Kalau langsung membayar pajak tidak akan ditilang, bisa juga meminta waktu untuk membayar keesokan harinya,” ujarnya.

“Penertiban kendaraan ini dilakukan karena banyaknya pelanggan samsat yang belum membayar pajak kendaraan,”katanya.(*)

 


BACA JUGA