Pengda IOF Sulsel melalui program IOF Peduli akan menurunkan alat berat berupa bulldozer dan akan mendistribusikan makanan, obat-obatan dan pakaian untuk korban banjir bandang di Lutra

Tim Rescue IOF Sulsel Distribusikan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang di Lutra

Kamis, 16 Juli 2020 | 23:06 Wita - Editor: Andi Nita Purnama - Fotografer: Erik Didu - Go Cakrawala

MAKASSAR, GOSULSEL.COM — Sebagai wujud kepedulian atas musibah banjir bandang di Luwu Utara (Lutra), Pengurus Daerah Indonesian Off-Road Federation Sulawesi Selatan (Pengda IOF Sulsel) melalui program IOF Peduli akan menurunkan alat berat berupa bulldozer dan akan mendistribusikan makanan, obat-obatan dan pakaian.

Ketua Pengda IOF Sulsel Adi Rasyid Ali menjelaskan alat berat berupa bulldozer sudah lebih awal menuju ke lokasi bencana.

“Sementara untuk bantuan makanan, pakaian dan obat-obatan akan menyusul. Kami akan menuju ke lokasi malam ini,” kata Adi Rasyid Ali saat ditemui di Dapur Ali, Jl Urip Sumihardjo Kamis (16/7/2020) malam.

Menurut ARA, bulldozer yang akan diturunkan di daerah bencana ini merupakan bantuan pribadi dari Bendahara Pengda IOF Sulsel, Yunan Yunus Kadir. Ia adalah seorang pengusaha sukses di Sulsel yang juga seorang offroader.



“Pengda IOF melalui Tim Rescue IOF Sulsel memang punya program IOF Peduli. Tim ini selalu turun membantu korban disaat terjadi bencana. Termasuk saat bencana banjir di Jeneponto dan Bantaeng belum lama ini,” jelas ARA yang juga Wakil Ketua DPRD Kota Makassar ini.

Menurut ARA yang juga Ketua Pengurus Provinsi Persatuan Tinju Amatir Indonesia (Pengprov Pertina) Sulsel ini apa yang diberikan oleh Tim Rescue Pengda IOF Sulsel memang belum memenuhi kebutuhan seluruh warga terdampak banjir di Luwu Utara.

‘’Tetapi itulah wujud kepedulian IOF Sulsel,” kata ARA.

IOF adalah sebuah organisasi di Indonesia yang mewadahi para penggemar kegiatan off-road, kompetisi, rekreasi dan sosial kemasyarakatan. Di bidang sosial kemasyarakatan, IOF memiliki sebuah gerakan komunitas bernama IOF Peduli yang selalu berpartisipasi aktif memberikan bantuan transportasi logistik dan pertolongan di daerah-daerah yang dilanda bencana alam di wilayah Indonesia.

Sementara itu data yang diterima melalui siaran pers Pusat Pengendali Operasi (Pusdalops) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebut 4.930 keluarga di enam kecamatan terdampak banjir bandang di Lutra.

Selain itu, ada enam kecamatan ikut terdampak masing-masing Kecamatan Masamba, Sabbang, Baebunta, Baebunta Selatan, Malangke dan Malangke Barat. Bahkan ribuan rumah ikut terendam di kawasan itu.

Data sementara dari Tim SAR gabungan di bawah kendali Basarnas mencatat sudah 21 jenazah yang berhasil dievakuasi dan 23 lainnya masih dalam pencarian. Tima SAR terkendala kedalaman lumpur yang mencapai 2 meter lebih.

Upaya pencarian korban dan penyelamatan barang milik warga terpaksa dihentikan karena sungai Masamba kembali meluap akibat guyuran hujan.

Kepala Pelaksana BPBD Luwu Utara Muslim Muchtar mengatakan, ada 15.000 jiwa yang terkena banjir bandang. Korban yang mengungsi akibat banjir ini tersebar di beberapa titik posko, rumah kerabat dan keluarga.

Banjir di Lutra dipicu salah satunya hujan dengan intensitas tinggi. Debit air hujan mengakibatkan Sungai Masamba, Rongkang dan Sungai Rada meluap sehingga terjadi banjir bandang.

Lutra termasuk wilayah yang memiliki bahaya kategori sedang hingga tinggi untuk bencana banjir bandang. Ada 11 kecamatan berada pada kategori tersebut. Jumlah populasi terpapar bahaya banjir bandang mencapai 23.402 jiwa.

Sulsel juga memiliki 22 kabupaten yang berada pada kategori sedang hingga tinggi untuk potensi bencana banjir bandang. Jumlah populasi terpapar pada sejumlah kabupaten tersebut mencapai 281.724 jiwa.(*)


BACA JUGA